Info Terkini
Kamis, 13 Jun 2024
  • Website berisi tulisan-tulisan Agus S. Saefullah beserta para penulis lainnya
10 Juni 2022

Istiqamah Pembawa Berkah Menuju Jannah

Jumat, 10 Juni 2022 Kategori : Khazanah dan Hikmah / Qolamunetizen

عَنْ سُفْيَانَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الثَّقَفِيِّ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قُلْ لِي فِي الْإِسْلَامِ قَوْلًا لَا أَسْأَلُ عَنْهُ أَحَدًا بَعْدَكَ قَالَ قُلْ آمَنْتُ بِاللَّهِ فَاسْتَقِمْ

Dari Sufyan bin Abdullâh ats-Tsaqafi, ia berkata: Aku berkata, “Wahai Rasûlullâh, katakan kepadaku di dalam Islam satu perkataan yang aku tidak akan bertanya kepada seorangpun setelah Anda!” Beliau menjawab: “Katakanlah, ‘aku beriman’, lalu istiqomahlah”. [HR Muslim, no. 38]

Kita sering mendengar cerita tentang seseorang yang teguh imannya dan baik akhlak serta perbuatannya namun orang itu berubah sejalan dengan waktu, atau kita juga sering menemui orang yang rajin beribadah akan tetapi tetap berbuat maksiat. Hal inilah yang sering dikatakan sebagai perbuatan yang tidak istiqamah. Istiqamah artinya teguh pendirian, konsisten, dan konsekuen.  (NurAlamBakhtir,  http://www.mesjidsundakelapa.or.id). Sedang menurut Ibnu Shalih Al-Utsaimin istiqomah adalah sikap kokoh seseorang diatas syariat Allah Subhanallahu wa ta’ala sesuai dengan perintah Allah dan didahului sikap ikhlas untuk Allah ‘azza wa jalla. (Al-Utsaimin:216)

Jadi perilaku istiqomah adalah konsisten melakukan kebaikan, dimanapun dan kapanpun juga tidak mudah berbelok arah meski banyak godaan yang memikat dan rintangan yang menghadang. Istiqomah ini diperlukan bagi seluruh umat islam terutama di zaman modern ini, karena  istiqomah merupakan pondasi agar kita tidak mudah tergoyahkan apalagi kita yang menginginkan khusnul khatimah dan harapan-harapan syurga-Nya, maka sikap ini diperlukan  tiap  saat,  masa,  dan keadaan,

Rasulullah saw pernah ditanya oleh Sufyan bin Abdullâh ats-Tsaqafi dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh muslim

عَنْ سُفْيَانَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ الثَّقَفِيِّ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قُلْ لِي فِي الْإِسْلَامِ قَوْلًا لَا أَسْأَلُ عَنْهُ أَحَدًا بَعْدَكَ قَالَ قُلْ آمَنْتُ بِاللَّهِ فَاسْتَقِمْ

Dari Sufyan bin Abdullâh ats-Tsaqafi, ia berkata: Aku berkata, “Wahai Rasûlullâh, katakan kepadaku di dalam Islam satu perkataan yang aku tidak akan bertanya kepada seorangpun setelah Anda!” Beliau menjawab: “Katakanlah, ‘aku beriman’, lalu istiqomahlah”. [HR Muslim, no. 38]

Hadits ini merupakan kata kunci dari seluruh ajaran Islam. Kata kunci itu adalah pernyataan beriman kepada Allah dan berusaha keras untuk berpegang teguh atas pernyataan keimanan itu. Kata kunci tersebut tidak hanya belaku bagi Sufyan bin Abdullâh ats-Tsaqafi saja, tetapi juga berlaku bagi siapa saja yang menyatakan diri sebagai seorang yang beriman. (Ismail, 1994:27)

Ini menunjukan bahwa istiqomah itu diperlukan bukan hanya untuk umat terdahulu tapi untuk seluruh umat dari dulu hingga sekarang dan sampai akhir kehidupan ini juga diperlukan dalam kondisi dan situasi apapun sekalipun sangat sulit. Sebagaimana dinyatakan dalam al-Qur’an dalam QS. Fushshilat ayat 30

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: “Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu”.

QS.al-Ahqaf ayat 13.

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita.

Dua ayat tersebut menunjukkan betapa pentingnya istiqomah dalam mempertahankan aqidah dan keimanan kepada Allah. Juga memberikan penguatan kepada umat Muslim untuk tidak takut dan bersedih untuk senantiasa beristiqomah walau dengan godaan apapun. Sebab Allah memberikan jaminan berupa kabar gembira yaitu surga-Nya kepada orang yang dikehendaki-Nya.

Istiqomah terbagi kepada 3 bentuk yaitu:

  1. Istiqomah hati

Yaitu bagaimana seseorang menjaga niatnya yang sudah tertanam sejak awal. Maka ketika ada godaan ataupun rintangan yang berat sekalipun ia tetap teguh dan yakin pada pendiriannya.

  1. Istiqomah lisan

Yaitu seseorang yang selalu terjaga lisan dan perkataannya, tidak mudah atau bahkan tidak pernah mengatakan hal-hal yang sekiranya dapat menjadikan mudhorot bagi dirinya, orang lain atau bahkan bisa mendatangkan murka Allah.

  1. Istiqomah perbuatan

Selain perlu tetapnya menjaga hati dan lisan maka kita pun perlu menjaga perbuatan kita untuk senantiasa melakukan kebaikan-kebaikan baik ketika bersama dengan orang lain ataupun sendirian, karena kadangkala kita bisa beristiqomah ketika bersama orang lain namun tidak dapat menjaga keistiqomahannya ketika sendirian.

Ketiga hal tersebut yaitu istiqomah hati, lisan dan perbuatan itu perlu ada dalam diri kita karena jika salah satu tidak dimiliki oleh kita maka tidak akan sempurna keistiqomahan kita. Memang hal tersebut sulit karena selain hawa nafsu kita yang kadangkala susah untuk dikendalikan juga ditambah dengan godaan-godaan syaitan yang selalu menggoda dari segala arah, namun setidaknya kita memiliki keinginan untuk senantiasa memperbaiki diri kita agar tetap dalam keistiqomahan. Karena keistiqomahan ini memiliki banyak manfaat, diantaranya:

  1. Tidak merasa khawatir ataupun takut dan tidak bersedih
  2. Medapatkan jaminan dari Allah berupa syurga-Nya
  3. Mendatangkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat
  4. Terjaga dari keburukan
  5. Mendapatkan kenikmatan beribadah.

 

Tulisan Lainnya

20 Komentar

Faturohman , Jumat 10 Jun 2022

Lanjutkan

Balas
Yuda , Sabtu 11 Jun 2022

Bagus nian semoga bermanfaat

Balas
Adi , Sabtu 11 Jun 2022

Sangat bermanfaat, dan bagus pembahasan nya semoga bisa jadi pelajaran bagi saya sebagai pembaca.

Balas
Sandi , Sabtu 11 Jun 2022

بارك الله فيك.. لعل الله يحفظك..

Balas
RIZAL RAHMAN , Sabtu 11 Jun 2022

mudah-mudahan bermanfaat untuk semua

Balas
Galih Hadinata , Sabtu 11 Jun 2022

Maa syaa Allah, Tabarakallah Sangat bermanfaat akhi

Balas
Angga , Sabtu 11 Jun 2022

Sae,, singkat padat dan jelas !!! Lanjutkan !!!!!

Balas
Idas , Sabtu 11 Jun 2022

Maa syaa allah.. sae jal pembahasanna jelas..,bisa di mengerti.,pkoknmah lanjutkan terus sangat” bermanfaat .,jdi nmbah ilmu oge kanggo pembaca na

Balas
Ihsan , Sabtu 11 Jun 2022

Bagus mudah di mengerti

Balas
ARIAN S , Sabtu 11 Jun 2022

Alhamdulillah nmbh ilmu khususnya buat saya, penjelasannya sngt jelas dan mudah dimengerti
Semoga kita selalu mnjadi orang yg istiqamah dlm menjalankan/menyampaikan kebaikan

Balas
Fitri Yuliawati , Sabtu 11 Jun 2022

Barrakallah jal,,,
Semoga menjadi amal jariyahhh,,,
Ilmunya sangat bermanfaat, alhamdulillah mudah di mengerti,,
Dan mudah mudahan bisa teteh praktekan dalam kehidupan sehari hari,,,,

Balas
Risma fatmayanti , Sabtu 11 Jun 2022

masyaallah pembahasan nya sangat mudah d mengerti dan d pahami, mudah2n apa yang d sampaikan menjadi ladang pahala bagi penulis maupun pembaca, mudah2n saya pribadi bisa menjadi orang yang istikomah d jalan allah swt, aamiiinn

Balas
Fanisa , Sabtu 11 Jun 2022

MaasyaaAllah.. semoga Allah senantiasa menguatkan kita semua dalam jalan kebaikan

Balas
Rahman , Sabtu 11 Jun 2022

Maa Syaa Allah

Balas
ASRI. I , Sabtu 11 Jun 2022

alhamdulillah materinya sangat bagus mudah dimengerti. Semoga kita bisa menjadi pribadi yang lebih istiqamah lagi dalam menjalankan perintah Allah SWT dan menjauhi larangannya, Aamiin.

Balas
Duta , Sabtu 11 Jun 2022

Bersabar dalam beribadah ya ngak apa itu juga istikomah?

Balas
RIO. R , Sabtu 11 Jun 2022

Tulisannya bagus sangat bermanfaat.

Balas
SOBUR , Sabtu 11 Jun 2022

Masya Allah sae pisan tur aya manfaatna kangge urang sadayana,,,

Balas
Ridwan , Sabtu 11 Jun 2022

Masya allah

Balas
Riki Kasep , Minggu 12 Jun 2022

Mantap,teruslah membaca
Sedikit gantung areuyeun, dtunggu tentang penjelasa
ولا خوف عليهم ولا هم يحزنون

Balas

Tinggalkan Komentar

 

BUKU-BUKU

TULISAN AGUS S. SAEFULLAH
DAN KAWAN-KAWAN

Diterbitkan :
Hafidz Qur’an 4,5 tahun
“Tabarak seorang anak yang lahir pada tanggal 22 Februari 2003 dinyatakan lulus oleh penguji dari..
Diterbitkan :
Ulama Gila Baca
“Imam Nawawi dalam sehari mampu membaca 12 buku pelajaran di hadapan guru-gurunya” Kesaksian Abu Hasan..

Agenda Terdekat

Trik menjadi seorang penulis adalah menulis, lalu menulis dan terus menulis.

Galeri Pelatihan

Ahlan wa Sahlan

0 0 4 5 9 4
Total views : 10417
Salam Silaturahmi